WBK

Penyimpangan? Awasi, Amati, Laporkan

Jangan tunda, Lapor jika anda mengetahui Korupsi, Gratifikasi, Fraud dan Pelanggaran Kode Etik. Laporkan ke inspektorat@batan.go.id

Portal SIMLIN

Sistem Informasi Manajemen Litbangyasa Iptek Nuklir, Layanan aplikasi Online untuk pegawai BATAN...

Selengkapnya...

Jurnal Atom Indonesia

WINNERS OF "ATOM INDONESIA BEST PAPER AWARD 2014"

ATOM INDONESIA is one of the most highly reputed scientific journals in Indonesia. It is an open access international peer - reviewed journal...

Selengkapnya...
gedung 90

Gedung Manajemen

Selengkapnya...

(Tangsel, 16/02/2020), Badan Tenaga Nuklir Nasional (BATAN) bersama Badan Pengawas Tenaga Nuklir (BAPETEN), dan Polres Tangerang Selatan menggelar pertemuan dengan warga Perumahan Batan Indah, Serpong, Tangerang Selatan, Sabtu (15/02). Pertemuan ini bertujuan untuk memberikan informasi yang benar terkait adanya paparan radiasi yang melebihi ambang batas.

Kapolres Tangerang Selatan, Imam Setiawan, mengatakan pertemuan ini dijadikan sebagai upaya menyampaikan informasi yang sesungguhnya. "Dengan pertemuan ini dapat dijadikan sebagai sarana tukar menukar informasi dari warga masyarakat kepada BATAN dan BAPETEN," kata Imam.

Selain itu diharapkan masyarakat mendapatkan informasi yang benar dan narasumber yang kompeten. Hal ini sebagai upaya untuk mengurangi informasi yang tidak benar dan beredar di masyarakat terkait kejadian paparan radiasi yang melebihi ambang batas.

Sekretaris Utama BAPETEN, Hendriyanto menjelaskan kronologis temuan paparan radiasi yang melebihi ambang batas. "Kami menemukan 5 titik yang radiasi di atas ambang. Sumber tersebut saat ini sudah ditemukan dan sedang diteliti di laboratorium BATAN," tambahnya.

Sebagai upaya pembersihan area terkontaminasi tersebut, Hendriyanto mengatakan telah bekerja sama dengan BATAN dan akan mempercepat proses pembersihan. Pada hari Minggu (16/02) pihak BATAN kembali melakukan upaya clean up.

Selain itu, Hendriyanto menjelaskan, telah dilakukan analisis terhadap air tanah di sekitar wilayah terpapar. "Terkait dengan air tanah, sudah dilakukan pengukuran dan dipastikan air tanah di sekitar wilayah terpapar radiasi dalam kondisi tidak terkontaminasi," lanjutnya.

Kepala Biro Hukum, Humas, dan Kerja Sama, Heru Umbara memastikan bahwa zat radioaktif yang ditemukan BAPETEN bukan berasal dari reaktor yang dimiliki BATAN. Selain melakukan clean up, pada hari Minggu (16/02), BATAN akan melakukan Whole body Counting (WBC) terhadap sampel warga sebanyak 9 orang.

"Hasil WBC ini diharapkan dapat diketahui setelah dua hari kedepan. Hasil dari WBC ini untuk mengetahui dampak radiasi," pungkas Heru (Humas-BATAN).