HUTRI76
Slide_wbk
Slide1
Slide2
Slide3
Slide4
Slide5
Slide6
Slide7

Keberhasilan BATAN dalam membuat pakan suplemen untuk ternak UMMB sangat menguntungkan peternak dan Pelet Stimulan Pakan Ikan (SPI) mempercepat masa panen

Slide8

Pengawetan bidang pangan mampu tidak menanggulangi kerusakan bahan pangan akibat pengaruh cuaca, serangan serangga, hingga rusak oleh mikroba."

Collaborating Centre – Sebuah Pengakuan IAEA

Collaborating Centre – Sebuah Pengakuan IAEA

Penetapan BATAN sebagai IAEA Collaborating Centre didasar pada dua hal yaitu (1) capaian signifikan oleh BATAN dalam bidang

Selengkapnya...

(Jakarta, 20/05/2021) Penanganan sampah plastik di Indonesia masih menjadi permasalahan yang serius.  Terkait hal itu Kementerian Lingkungan Hidup (KLHK) siap mengimplementasikan Nuclear Technology for Controlling Plastic Pollution (NUTEC Plastic) untuk menekan sampah plastik di Indonesia.

Hal ini disampaikan Menteri LHK, Siti Nurbaya pada International Atomic Energy Agency (IAEA) Round Table Discussion for The Asia and the Pacific Region “NUTEC Plastic: Atoms Contributing to the Search for Solutions to Plastic Pollution” yang dilaksanakan secara virtual pada Selasa, (18/5/2021). Siti Nurbaya mengatakan, Pusat Aplikasi Isotop dan Radiasi (PAIR) Badan Tenaga Nuklir Nasional (BATAN) telah menyiapkan dokumen rencana implementasi NUTEC Plastic.

"Melalui program ini diharapkan penggunaan iradiasi (polimerasi) dalam daur ulang limbah plastik dapat dikembangkan lebih lanjut melalui sektor industri pada skala ekonomi," ujar Siti Nurbaya

Kendati demikian, lanjut Siti Nurbaya sebagaimana dilansir pada Suara.com, Rabu (18/05), pengimplementasian NUTEC Plastic bukanlah perkara mudah, KLHK akan mengkaji dan melakukan penelitian terlebih dahulu. Khususnya, terkait pengembangan komposit plastik yang terbuat dari komposit serat selulosa dan mikroplastik radio-trace serta radioekologi akuatik. Pengkajian dan penelitian ini dilakukan mulai tahun 2020 hingga 2024.

Selain Siti Nurbaya juga akan melakukan penguatan aturan dan regulasi untuk memastikan bahwa lingkungan yang baik dan sehat menjadi hak fundamental bagi setiap masyarakat. Terlebih, Indonesia telah secara aktif terlibat dalam memastikan pengelolaan sampah plastik di banyak forum internasional, seperti dalam forum IGR-4 yang menghasilkan Deklarasi Bali tahun 2018, serta peran Indonesia dalam merumuskan Resolusi Perlindungan Ekosistem Laut dari Kegiatan Berbasis Darat pada sidang UNEA-4.

Terkait upaya penanganan sampah plastik, Siti Nurbaya juga menjelaskan soal penurunan sampah plastik di laut Indonesia. Kata Siti, dalam kurun waktu 3 tahun, sampah plastik laut telah berkurang dari 615 ribu ton pada tahun 2018 menjadi sekitar 521 ribu ton pada Desember 2020.

"Artinya, total sampah plastik laut di Indonesia berkurang sebesar 15,3 persen, baik untuk kegiatan di darat maupun yang berbasis di laut. Kami akan terus meningkatkan upaya untuk mengurangi jumlah timbulan sampah sebesar 25,9 persen pada akhir tahun 2021 dan sebesar 38,5 persen pada akhir tahun 2022," terang Siti.

Sebagai informasi, IAEA tengah mengembangkan NUTEC PLastic untuk mendukung negara-negara anggotanya mengintegrasikan teknologi nuklir dan teknologi turunannya dalam menjawab permasalahan limbah plastik.

Tujuan utama dari program NUTEC Plastic adalah untuk meningkatkan kesadaran global atas meningkatnya jumlah timbulan dan dampak limbah plastik di lautan. Selain itu, program ini juga bertujuan untuk meningkatkan metode produksi dan daur ulang plastik melalui penggunaan teknik radiasi sebagai komplemen atas praktek produksi yang telah ada.

Kepala BATAN, Anhar Riza Antariksawan mengatakan, bersama stakeholder lainnya, BATAN menyiapkan rencana pengelolaan sampah plastik dengan memanfaatkan teknologi nuklir. "BATAN bersama mitra kerja menyiapkan rencana untuk memproses sampah plastik dan biomass yg akan dijadikan komposit," ujar Anhar.

"Selanjutnya, komposit tersebut dapat digunakan sebagai bahan dasar pembuatan beberapa produk jadi dengan memanfaatkan teknik iradiasi gamma," tambahnya.

Di sisi lain, lanjut Anhar, BATAN  juga tengah meneliti pemanfaatan isotop sebagai perunut penyebaran micro plastics ke pantai dan lautan. Targetnya komposit biomas - plastik sudah siap untuk dapat di scale up ke industri pada tahun 2024.

IAEA meminta Indonesia untuk menjadi Pilot Country bagi tiga fase demonstration project NUTEC Plastic, Fase pertama, penguatan penanganan limbah plastik di sektor hilir. fase kedua, pembangunan demo plant. Fase ketiga, upstreaming pemanfaatan teknologi iradiasi penanganan limbah plastik.

Anhar berharap pemanfaatan teknologi nuklir mampu berkontribusi dalam menyelesaikan permasalahan lingkungan hidup. "Harapan kita teknologi berbasis iptek nuklir dapat berkontribusi dalam pengendalian polusi sampah plastik, baik yang di darat maupun di air," harapnya. (Pur)